***SELAMAT DATANG DI WEBSITE QUHAS SCHOOL YPT DAR AL-MASALEH JAMBI***
Latest Post


JAMBI-Sebagai sarana mempererat tali silaturahmi, membangun kebersamaan dan menambah momen-momen penting, keluarga besar Quhas School Jambi menyelenggarakan acara gathering dalam rangka pembubaran panitia kegiatan PARASQU ke-IX, yang dengan kompak mengenakan setelan baju PARASQU.

Memilih suasana yang senada dengan setelan PARASQU yakni warna kuning mustard dan cream, pilihan tempat untuk kumpul bersama kali ini adalah Resto Mang Kabayan yang berlokasi di kawasan Teras Mendalo, tepatnya di Jl. Citra Raya City, Mendalo Darat, Kec. Jambi Luar Kota, Kab. Muaro Jambi, Jambi. Yang mana, acara dimulai dari pukul dua siang hingga sore hari dan melibatkan seluruh komponen struktur unit kerja di Yayasan Dar Al-Masaleh Jambi.




Sembari menikmati sajian yang telah dipesan, mata pengunjung juga dimanjakan dengan desain interior ruangan yang cukup artistik lewat konsep semi industrial yang bercampur dengan kultur Sunda. Kendatipun gerimis menyebar diam-diam di luar ruangan, tampaknya itu semakin menambah kenyamanan acara kumpul bersama ini. Yang pada akhirnya, kegiatan tersebut ditutup dengan sesi foto bersama di salah-satu spot foto berbentuk candi guna mengabadikan memori agar dapat terus hidup dan terkenang selamanya.(kh)























Jambi-QUHAS SCHOOl JAMBI (Yayasan Pesantren Terpadu Dar Al-Masaleh), sukses gelar Panggung Ceria Santri Quhas (PARASQU) ke-IX. Kegiatan ini berlangsung di Gedung Teater Arena Taman Budaya Jambi pada Rabu (17/01/2024).


Mengusung tema yang unik lagi memantik semangat islami, yakni “Membumi dengan Budaya Akhlak, Melangit dengan Prestasi Iman”, Dr. H. Hasbullah, MA., selaku pendiri Yayasan Pesantren Terpadu Dar Al-Masaleh dalam kesempatannya memberikan kata sambutan dan mengapresiasi terselenggaranya acara tersebut. Di samping itu,

beliau juga memaparkan bahwa acara PARASQU merupakan agenda tahunan yayasan yang sudah berjalan sampai yang ke-sembilan kalinya dengan menampilkan kreativitas-kreativitas yang ada dalam diri setiap santri Quhas School Jambi.

 




“Tahun ini, agak unik kita punya tema, artinya kita ingin membumikan budaya akhlak dan melangitkan prestasi iman. Maknanya, akhlak kita sempurnakan dan iman kita tingkatkan. In syaa Allah, ketika dua hal ini kita manfaatkan dengan sempurna maka kita akan menjadi orang-orang yang derajatnya diangkat oleh Allah”, tutur Abah Hasbullah yang merupakan sapaan akrab beliau.


Abah Hasbullah juga menambahkan, “Semoga acara ini bisa membawa kebaikan-kebaikan lewat bentuk implementasi pengetahuan dari tiap santri akan ilmu yang telah diterima dan bakat yang dimilikinya.”


Momentum seperti PARASQU ini bisa sukses besar dilaksanakan tentu dengan banyak effort di dalamnya. Sehingga sejak pagi, acara berlangsung dengan tertib hingga siang dengan antusiasme para santri yang tampil mulai dari jenjang RA sampai MI dalam berbagai jenis penampilan. 



Di antara penampilan dari para santri ialah MC, hadrah, asmaul husna, tari saman, tari seribu tangan, pantomim, kabaret, musikalisasi puisi, paduan suara, Medley lagu Melayu, dll. Melihat dari banyaknya pertunjukan yang ditampilkan oleh para santri Quhas, maka ‘tak ayal acara tersebut terselenggara dengan baik dan meriah, pun dengan pameran bazar yang berisikan karya-karya hasil kreativitas para santri RA dan MI di bawah bimbingan wali kelas masing-masing seperti: cincin, gelang, bandana, hiasan dinding, tempat pensil, vas dan bunga hias, bingkai foto, gantungan kunci, dll. Dan ‘tak lupa pula digelarnya pameran sains yang diisi oleh berbagai eksperimen menarik seperti: eksperimen gunung meletus, hukum polaritas, usaha dan energi, magnet tersembunyi, lilin darurat, percobaan sifat unik silinder, dll.


Ketua panitia acara, Ustadz Al Akbar menyebutkan bahwa tujuan penting dari diadakannya acara PARASQU ialah untuk membahagiakan para santri dan meningkatkan kreativitas para santri, sekaligus dapat meningkatkan akhlak, iman serta prestasi para santri. Ia berharap semoga para santri menjadi anak yang saleh dan salihah serta sukses di kemudian hari.(kh)



 


Khutbah Jumat

Masjid Guru Makki Bank Jambi

A picture containing person

Description automatically generated Menghadirkan Nabi Muhammad SAW dalam Kehidupan

Ust Dr H Hasbullah Ahmad, MA

(Owner Sekolah Qur’an Hadis dan Sains Jambi, Dosen Tetap Ilmu al-Qur’an, tafsir dan Hadis UIN STS Jambi, Wakil Rois Syuriah PWNU Provinsi Jambi dan Ketua Komite Dakwah Khusus MUI Kota Jambi, Wakil Pimpinan Ponpes PKP al Hidayah Jambi)

 

 الْحَمْدُللهِ الْقَوِيّ سُلْطَانُهْ. اَلْوَاضِحِ بُرْهَانُهْ. اَلْمَبْسُوْطِ فِى الْوُجُوْدِ كَرَمُهُ وَاِحْسَانُهْ. تَعَالَى مَجْدُهُ وَعَظُمَ شَانُهْ. خَلَقَ الْخَلْقَ لِحِكْمَهْ. وَطَوَى عَلَيْهَاعِلْمَهْ. وَبَسَطَ لَهُمْ مِنْ فَائِضِ الْمِنّةِ مَاجَرَتْ بِهِ فِى اَقْدارِهِ الْقِسْمَهْ أَشْهَدُ أَنْ لَّا إلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَه اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ القِيَامَةِ. اَمَّا بَعْدُ فَيَاأَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ. اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ اِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي الْقُرْاٰنِ الْعَظِيْمِ. أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ. وَمَا كَانَ ٱللَّهُ لِيُعَذِّبَهُمۡ وَأَنتَ فِيهِمۡۚ وَمَا كَانَ ٱللَّهُ مُعَذِّبَهُمۡ وَهُمۡ يَستَغفِرُونَ

Jamaah yang Dirahmati Allah SWT

Alhamdulillah pada kesempatan Jumat yang mulia ini tepat pada tanggal 6 Rabiul Awwal 1445 H yakni bulan kelahiran Nabi Muhammad SAW, kita masih diberikan rahmat, hidayah, serta inayah oleh Allah SWT sehingga masih bisa mengungkapkan rasa syukur dengan melaksanakan rangkaian ibadah shalat Jumat di masjid ini dalam keadaan sehat wal afiat. Sebagai wujud rasa syukur, marilah kita senantiasa meningkatkan keimanan dan ketakwaan dengan sebenar-benar keimanan dan sebaik-baik ketakwaan. Yaitu dengan cara imtitsâlu awâmirillâh wajtinâbu nawâhîhi, yaitu menjalankan apapun yang diperintahkan oleh Allah dan berupaya dengan sungguh-sungguh menjauhi yang dilarang. Sebab dengan jalan takwa inilah Allah menjanjikan kemuliaan bagi hamba, sebagaimana firman Allah SWT dalam Al-Qur’an: 

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ

Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa. (QS Al-Hujurat: 13)

 

Hadirin yang Berbahagia

Di antara nikmat agung yang dianugerahkan Allah dan barangkali banyak dari kita yang tidak menyadari wujud nikmat itu adalah kita dipilih sebagai umat Rasulullah SAW. Keistimewaan menjadi umat Rasulullah yang tidak diberikan kepada ummat nabi sebelumnya yaitu Allah tidak akan memberikan adzab kepada umat Rasulullah selagi berada di lingkungannya. Sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur’an surat Al-Anfal ayat 33 sebagai berikut: 

وَمَا كَانَ ٱللَّهُ لِيُعَذِّبَهُمۡ وَأَنتَ فِيهِمۡۚ وَمَا كَانَ ٱللَّهُ مُعَذِّبَهُمۡ وَهُمۡ يَستَغفِرُونَ

Dan Allah sekali-kali tidak akan mengadzab mereka, sedang kamu berada di antara mereka. Dan tidaklah (pula) Allah akan mengazab mereka, sedang mereka meminta ampun.

 

Menurut salah satu riwayat yang dikemukakan oleh Al-Qurthubi dalam tafsirnya, ayat ini diturunkan sehubungan dengan Abu Jahal melantunkan doa: 

ٱللَّهُمَّ إِن كَانَ هَٰذَا هُوَ ٱلحَقَّ مِنۡ عِندِكَ فَأَمطِرۡ عَلَينَا حِجَارَةٗ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ أَوِ ٱئتِنَا بِعَذَابٍ أَلِيم

Ya Allah, jika betul (Al-Qur’an) ini, dialah yang benar dari sisi Engkau, maka hujanilah kami dengan batu dari langit, atau datangkanlah kepada kami azab yang pedih.


Ibnu Katsir menafsirkan ayat ini dengan mengutip perkataan Ibnu Abbas RA bahwa Allah SWT tidak akan menurunkan adzab kepada suatu kaum, sedangkan nabi-nabi mereka berada di antara mereka, hingga Allah mengeluarkan nabi-nabi itu dari kalangan mereka.

 

Maasyiral Muslimin Rahimakumullah

Ayat ini memberikan gambaran, jika bisa menghadirkan Rasulullah dalam kehidupan kita, maka Allah SWT tidak akan menurunkan adzab. Lalu pertanyaannya, bagaimana cara kita menghadirkan Rasulullah dalam kehidupan saat ini?


Pertama, adalah dengan istiqamah menghidupkan sunnah-sunnahnya. Karena dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi, Rasulullah bersabda: 

من أحيا سنّتي فقد أحياني ومن أحياني كان معي في الجنّة

Barang siapa menghidupkan sunnahku, maka ia benar-benar menghidupkan aku, dan barang siapa menghidupkan aku, maka ia bersamaku di surga. (HR At-Tirmidzi)


Kata “menghidupkan aku” dalam teks hadits ini tentu yang dimaksud bukanlah secara zhahir Rasulullah SAW kembali hidup secara kasat mata di hadapan kita. Akan tetapi secara maknawi, Nabi selalu tergambar sebagai teladan dalam segala bentuk dan gerak aktivitas keseharian kita. Maka dengan menghidupkan sunnah-sunnahnya, sama dengan sedang menghadirkan Rasulullah SAW dalam kehidupan kita.


Jamaah yang Dimuliakan Allah SWT

Kemudian cara menghadirkan Rasulullah yang kedua adalah dengan memperbanyak ucapan salam penghormatan. Hal ini sebagaimana yang diperintahkan dalam al-Qur’an: 

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (QS: Al-Ahzab ayat 56)

 

Selain keutamaan shalawat yang begitu besar, ucapan salam juga memiliki keutamaan luar biasa sebagaimana disabdakan dalam sebuah hadits: 

مَا مِنْ أَحَدٍ يُسَلِّمُ عَلَيَّ إِلَّا رَدَّ اللَّهُ عَلَيَّ رُوحِي حَتَّى أَرُدَّ عَلَيْهِ السَّلَامَ

Tidaklah seseorang memberikan salam kepadaku melainkan Allah akan mengembalikan nyawaku hingga aku membalas salamnya. (HR Abu Daud)

 

Hadits ini menunjukkan bahwa Rasulullah SAW setelah wafatnya masih dapat memberikan salam yang merupakan doa kepada umatnya. Sehingga kalau kita cermati, setiap redaksi salam, lebih banyak menggunakan dhamir mukhatab atau orang yang diajak bicara yang menyiratkan kedekatan Nabi Muhammad dengan kita. Seperti saat duduk tahiyat dengan ucapan salam “assalamu ‘alaika ayyuhan nabi” atau redaksi nasyid sholawat “Ya nabi salam ‘alaika” atau “assalamu ‘alaik zainal anbiya”. Hal ini juga yang menjadi landasan keyakinan bahwa Rasulullah SAW senantiasa hadir dalam majelis-majelis maulid yang diisi dengan bacaan shalawat dan salam untuknya dan kita berdiri menyambutnya.


Maasyiral Muslimin Rahimakumullah.

Demikian khutbah singkat yang penuh keberkahan ini. Semoga kita tetap menanamkan cinta dan terus menghadirkan Rasul dalam setiap segmentasi kehidupan kita dengan akhlaq al Karimah dengan tetap menjaga persatuan dan kedamaian sekalipun kita sedang menghadapi banyak ujian di negara kita, hadapi dengan sabar dan jangan terprovokasi dengan oknum atau media yang sengaja ingin memecah belahkan bangsa kita, demokrasi pemilu pileg, pilkada dan pilpres adalah pesta 5 tahunan dan prosedur memilih pemimpin di negeri kita, maka tetaplah dihadapi dengan riang gembira tanpa ada perselisihan yang dapat mengganggu kedamaian dan kenyamanan bangsa kita yang aman dan damai. Qabul amin ya rabbal ‘alamin..

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي اْلقُرْأنِ اْلعَظِيْم، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلأيَاتِ وَالذِّكْرِ اْلحَكِيْم، وَتَقَبَّلْ مِنِّي وَمِنْكُم تِلاَوَتَهُ ، إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ  أَقُوْلُ قَوْلِيْ هٰذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 


 

Khutbah II

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ الَّذي وَكَفَى، وَأُصَلِّيْ وَأُسَلِّمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الصِّدْقِ الْوَفَا أَشْهَدُ أَنْ لَّا إلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ، أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ، فِيْ الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

DOWNLOAD PDF DISINI!


Khutbah Jumat Masjid al Minnah :

Mewujudkan Rekonsiliasi

belajar dari Teladan Perdamaian dari Nabi”.

Description: Hasil gambar untuk hasbullah ahmad

Ust Dr H Hasbullah Ahmad MA

(Owner Sekolah Qur’an Hadis dan Sains Jambi, Dosen Tetap Ilmu al-Qur’an, tafsir dan Hadis UIN STS Jambi, Wakil Syuriah NU Provinsi Jambi, Wakil Pimpinan Bidang Pengasuhan Pesantren PKP al Hidayah Pemprov Jambi)


الحَمْدُ للهِ الّذِي خَلَقَ الخَلْقَ لِعِبَادَتِهِ، وَأَمَرَهُمْ بِتَوْحِيْدِهِ وَطَاعَتِهِ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، أَكْمَلُ الخَلْقِ عُبُودِيَّةً للهِ، وَأَعْظَمَهُمْ طَاعَةً لَهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَاِبهِ. اَمَّا بَعْدُ، فَيَااَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِه وَلاَتَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنـْتُمْ مُسْلِمُوْنَ فَقَدْ قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَآءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا

Ayyuhal mukminun yarhamukumullah,

Pada kesempatan kali ini, diakhir bulan shafar dan menuju awal bulan kelahiran nabi Rabi’ul Awwal izinkan khatib berwasiat, khususnya kepada pribadi saya sendiri agar kita senantiasa berupaya memperbaiki keimanan dan meningkatkan kualitas ketakwaan kita kepada Allah dengan berusaha menjalankan perintah dan menghindari larangan-Nya. Marilah juga kita bersama-sama menunjukkan rasa cinta kepada baginda Nabi Muhammad SAW dengan cara mengamalkan tuntunan-tuntunan yang beliau ajarkan.

 

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,

Ada sebuah kisah yang patut direnungkan. Dahulu, kira-kira lima tahun sebelum Nabi Muhammad SAW menerima mandat kerasulan, bangunan Ka’bah dipugar. Konon penyebab pemugaran itu karena konstruksi Ka’bah yang sudah mulai rapuh. Sejak pertama kali dibangun Nabi Ibrahim dengan dibantu putranya, Nabi Ismail, Ka’bah belum pernah dipugar. Ada banyak riwayat yang menjelaskan perihal pemugaran itu sebagaimana yang tertulis dalam kitab al-Bidayah wa al-Nihayah karya Ibn Katsir. Salah satu riwayat menyebut bahwa kerusakan bangunan Ka’bah disebabkan badai gurun yang terjadi waktu itu.

 

Singkat cerita, bangunan Ka’bah pun diruntuhkan dan diganti dengan konstruksi baru. Namun, ketika sesi peletakan Hajar Aswad terjadilah pertentangan di kalangan pemuka-pemuka kabilah. Masing-masing merasa yang paling pantas mendapat kehormatan untuk meletakkan Hajar Aswad ke tempatnya semula. Pertentangan dan perselisihan pun tak terelakkan. Bahkan, mereka hampir saling membunuh. Untuk menghindari pertikaian berdarah, kemudian mereka bersepakat: Barangsiapa yang masuk pertama kali ke area Ka’bah keesokan harinya, maka orang itulah yang berhak meletakkan Hajar Aswad.

 

Tak disangka, Nabi Muhammad-lah orang yang pertama kali masuk ke area Ka’bah. Berdasarkan kesepakatan sebelumnya, Nabi Muhammad-lah yang berhak meletakkan kembali Hajar Aswad ke dinding Ka’bah. Tapi Nabi Muhammad bukan sosok yang egois. Dibentangkanlah kain lebar, lalu diletakkanlah Hajar Aswad di atas kain tersebut. Lalu dimintalah semua perwakilan kabilah turut serta memegang tepi kain dan mengangkat Hajar Aswad bersama-sama. 

 

Inilah ikhtiar rekonsiliasi/damai (al-ishlah) yang diteladankan Nabi sehingga perselisihan dan pertikaian menjadi reda. Masih banyak cerita serupa yang menunjukkan kemampuan nabi menjadi rekonsiliator (al-mushlih) ketika terjadi konflik dan polarisasi di tengah-tengah umat. Nabi Muhammad telah banyak menyelesaikan masalah serius yang berpotensi menjadi konflik berdarah dengan arif dan bijaksana.

 

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,

Kisah ini memberi teladan bagi kita agar senantiasa bisa menjadi rekonsiliator/ pendamai ketika terjadi pertikaian atau konflik di tengah masyarakat. Sikap rekonsiliasi Nabi Muhammad tersebut sejalan dengan penyampaian Al-Qur’an. Dalam banyak ayat, Allah SWT sangat menekankan agar menempuh jalan rekonsiliasi/damai dalam penyelesaian konflik. Misalnya, pada QS. al-Hujarat [49]: 9-10:

وَاِنْ طَاۤىِٕفَتٰنِ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ اقْتَتَلُوْا فَاَصْلِحُوْا بَيْنَهُمَاۚ فَاِنْۢ بَغَتْ اِحْدٰىهُمَا عَلَى الْاُخْرٰى فَقَاتِلُوا الَّتِيْ تَبْغِيْ حَتّٰى تَفِيْۤءَ اِلٰٓى اَمْرِ اللّٰهِ ۖفَاِنْ فَاۤءَتْ فَاَصْلِحُوْا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَاَقْسِطُوْا ۗاِنَّ اللّٰهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِيْنَ

Jika ada dua golongan orang-orang mukmin bertikai, damaikanlah keduanya. Jika salah satu dari keduanya berbuat aniaya terhadap (golongan) yang lain, perangilah (golongan) yang berbuat aniaya itu, sehingga golongan itu kembali kepada perintah Allah. Jika golongan itu telah kembali (kepada perintah Allah), damaikanlah keduanya dengan adil. Bersikaplah adil! Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bersikap adil.

Pada ayat selanjutnya,

اِنَّمَا الْمُؤْمِنُوْنَ اِخْوَةٌ فَاَصْلِحُوْا بَيْنَ اَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللّٰهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ ࣖ

Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, karena itu damaikanlah kedua saudaramu (yang bertikai) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu dirahmati.

 

Ayat tersebut berisikan perintah melakukan rekonsiliasi/damai ketika mendapati ada dua kelompok kaum beriman yang saling bertikai. Jangankan pada konflik besar yang melibatkan orang banyak, konflik kecil dalam keluarga pun, Allah mendorong agar memilih jalan rekonsiliasi agar hubungan keluarga dan juga bernegara tetap utuh. Rekonsiliasi adalah pilihan yang terbaik dari penyelesaian konflik, perseteruan dan pertikaian.

 

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,

Teladan Nabi Muhammad dan penegasan Al-Qur’an tentang rekonsiliasi/damai layak diwujudkan/diaktualisasikan untuk konteks kita saat ini. Apalagi menuju tahun politik 2024 dengan pilpres, pilkada dan pileg, karena kita semua berjabatan tangan dengan saling merangkul untuk mencapai tujuan yang hakiki, karena ini hanyalah pilihan pesta demokrasi untuk memilih pemimpin per 5 tahun, maka ketika konflik dengan latar apa pun sosial maupun politik sering berujung pada anarkisme, penghilangan nyawa manusia atau polarisasi tanpa ujung, maka jalan rekonsiliasi/berdamai menjadi harapan agar keutuhan bangsa, masyarakat, dan keluarga terselamatkan. Sudah menjadi sunatullah, perbedaan itu akan menjadi bagian tak terpisah dari kehidupan manusia sebagaimana Allah tegaskan dalam QS. Hud [11]: 118:

وَلَوْ شَاۤءَ رَبُّكَ لَجَعَلَ النَّاسَ اُمَّةً وَّاحِدَةً وَّلَا يَزَالُوْنَ مُخْتَلِفِيْنَۙ

Jika Tuhanmu menghendaki, tentu Dia akan menjadikan manusia umat yang satu. Namun, mereka senantiasa berselisih (dalam urusan agama),

 

Jika perbedaan itu tidak dikelola dengan baik, maka ujungnya pasti konflik. Dan tidak ada yang diharapkan dari konflik, pertikaian, atau permusuhan kecuali kehancuran seperti yang kini dapat disaksikan di banyak negara yang dilanda peperangan akibat konflik yang tak berkesudahan dan tidak memilih jalan rekonsiliasi. Maka, dalam ayat sebelumnya QS. Hud [11]: 117 Allah menjamin tidak akan menghancurkan suatu bangsa jika rakyatnya adalah orang-orang yang menegakkan dan mewujudkan serta mementingkan jalan rekonsiliasi,

وَمَا كَانَ رَبُّكَ لِيُهْلِكَ الْقُرٰى بِظُلْمٍ وَّاَهْلُهَا مُصْلِحُوْنَ

Tuhanmu tidak akan membinasakan negeri-negeri secara zalim sedangkan penduduknya berbuat kebaikan.

Jama’ah Jumat yang dirahmati Allah SWT.

Demikian khutbah singkat pada siang hari yang penuh keberkahan ini. Semoga kita tetap menjaga persatuan dan kedamaian sekalipun kita sedang menghadapi banyak ujian di negara kita, hadapi dengan sabar dan jangan terprovokasi dengan media yang sengaja ingin memecah belahkan bangsa kita, demokrasi pemilu pileg, pilkada dan pilpres adalah pesta 5 tahunan dan prosedur memilih pemimpin di negeri kita, maka tetaplah dihadapi dengan riang gembira tanpa ada perselisihan yang dapat mengganggu kedamaian dan kenyamanan bangsa kita yang aman dan damai.

 

Semoga kita juga mampu mewujudkan rekonsiliasi atau ishlah dalam mewujudkan persatuan negara kita menjadi negeri al balad al-Amin (negara yang aman) dengan semboyan baldatun thayyibatun wa rabbun ghafur dengan rahmat dan berkah dari Allah SWT. Amin Ya Rabb al-‘Alamin.....

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَجَعَلَنِي وَإِيَّاكُمْ بِماَ فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. إِنَّهُ هُوَ الْبَرُّ التَّوَّابُ الرَّؤُوْفُ الرَّحِيْمِ. وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِيْنَ

 

DOWNLOAD PDF DISINI!

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Gambar tema oleh Ollustrator. Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget